Nasib Seutas Kolor

         Mungkin ini judul yang sedikit absurd. So, waktu itu tepatnya beberapa minggu yang lalu. Nenek gue yang baru menginjak umur kira-kira 50 tahun, sedang mencari tali kolor. Entah gue juga gak tahu itu buat apaan, mungkin untuk menjahit **nya yang kedodoran, sorry jorok.
            Sayangnya nenek gue itu gampang pelupa, siang itu setelah dia menemukan apa yang ia cari (seutas tali kolor) dia lupa dan dia taruh begitu aja dibelakang rumah gue. Kebetulan dirumah gue ada sapi gue yang baru lahir, kira-kira umurnya baru dua setengah bulan. Namanya juga hewan masih kecil pula, kagak bisa membedakan mana makanan mana bukan, so apa yang dia lihat didepannya langsung dia ambil dan ditelen, horor banget. Seutas tali kolor yang tertinggal tadi, menghilang ditelen perut tuh sapi.
            Sekeluarga gue heboh, gue ikutan heboh, kayak drama-drama Korea ketika si cowok mencium bapak pacarnya (Sorry, kakeknya maksud gue). Gue ngebayangin bagaimana nasib tuh kolor tadi, bersemayam dalam gelap, bercampur bau gas-gas dan asam lambung, ditambah bau busuk dari sisa kotoran sapi gue. Dan alhamdulillah sampai saat ini sapi gue yang menelan tuh tali kolor sampai sekarang sehat-sehat aja.
            Semoga usunya kagak kenapa-kenapa, barangkali dia sembelit karena salah makan. Kakek gue juga sempet marah-marah sama nenek dan orangtua gue, karena kita kurang perhatian dalam merawat tuh sapi. Hemm, mungkin udah dianggep anak sendiri sama kakek gue.


EmoticonEmoticon