10 Pelajaran Penting yang Bisa Diambil dari Film Filosofi Kopi

source: duniasinema

Filosofi Kopi merupakan film yang diadaptasi dari cerpen karya Dee Lestari dan dirilis pada tahun 2015 oleh Visinema Pictures. Film yang disutradarai oleh Angga Dwimas Sasongko ini bercerita tentang dua orang sahabat yang bernama Ben (Chicco Jerikho) dan Jody (Rio Dewanto) yang menjalankan kedai Filosofi Kopi yang terkenal. 

Setelah sukses dengan film pertamanya, film ini pun dibuat sekuelnya pada tahun 2017 dengan judul Filosofi Kopi 2: Ben dan Jody. Pada kedua film itu, kita akan disuguhkan perjalanan Ben dan Jody yang penuh lika-liku saat menjalankan kedai Filosofi Kopi. Selain itu, ada beberapa pelajaran berharga yang bisa dipetik dari film ini seperti yang akan MogiMogy jelaskan berikut ini. Yuk, kita langsung ulas aja!

1. Arti Persahabatan

source: dewirieka

Satu hal yang sangat tergambar jelas dalam film ini adalah persahabatan yang erat antara Ben dan Jody. Mereka berdua memiliki kepribadian yang sangat bertolak belakang. Ben sangat idealis dan juga sangat ambisius, sedangkan Jody lebih realistis dan seringkali perhitungan apabila itu menyangkut finansial.

Meskipun mereka berdua sering bertengkar dan berbeda pandangan, mereka pada sejatinya adalah dua orang sahabat yang saling melengkapi ibarat kata Ben adalah hati dan Jody adalah otak. Saat mereka berjalan sendiri-sendiri, mereka akan merasa kurang lengkap. Namun, ketika mereka berdua jalan bersama-sama, mereka mampu melewati semua rintangan dan mereka mampu menciptakan hal yang luar biasa.

2. Mencintai Passion

source: youtube

Ben adalah seorang barista yang sangat mencintai kopi. Kecintaannya terhadap kopi membuat dia berkeliling ke berbagai tempat untuk belajar tentang kopi dan cara membuat kopi yang enak. Selain itu, Ben juga sangat menikmati proses dalam membuat kopi, mulai dari saat dia menyiapkan biji kopi hingga sampai kopi itu siap disajikan kepada pelanggan. Dari sikap Ben tersebut, kita bisa belajar untuk mencintai passion dan profesi kita sepenuh hati.

3. Pentingnya Diskusi Saat Ngopi

source: kompasiana

Salah satu hal unik dari kedai Filosofi Kopi yang dikelola Ben dan Jody adalah kedai kopi ini tidak memiliki Wi-Fi. Ben selalu bersikeras bahwa Wi-FI membuat orang jadi malas berdiskusi  saat ngopi, eskipun pada akhirnya Jody memutuskan untuk memasang Wi=Fi demi meningkatkan omset,.

Pemikiran Ben yang ideallis tersebut membuat kita tersadar bahwa ngopi adalah wadah yang seharusnya dimanfaatkan untuk kita berdiskusi dan mengakrabkan diri dengan teman, bukan malah asik bermain gadget.

4. Memberikan yang Terbaik dalam Setiap Kesempatan

source: gramedia.com

Dalam film Filosofi Kopi yang pertama, Ben mendapatkan sebuah tantangan dari seorang pengusaha untuk menciptakan kopi dengan cita rasa yang sempurna. Apabila Ben berhasil memenuhi tantangan itu, ia dan Jody akan mendapatkan imbalan sebesar 1 milyar. Mereka berdua menerima tawaran itu karena Jody berencana menggunakan uang itu untuk membayar hutang Filosofi Kopi.

Setelah menerima tawaran itu, Ben pun bekerja siang malam untuk membuat cita rasa kopi yang sempurna. Dia melakukan berbagai macam eksperimen dengan biji kopi dan melewati trial n error hingga akhirnya dia berhasil menciptakan Ben’s Perfecto. Kopi buatan pun mendapat apresiasi hangat dan berhasil memenangkan tantangan yang diberikan oleh pengusaha kaya tersebut.

Baca juga: 10 Negara Penghasil Kopi Terbesar di Dunia

5. Rela Mengakui Kekalahan

source: tribunnews

Meskipun Ben memenangkan tantangan itu, semua berubah ketika seorang perempuan bernama El mengatakan bahwa kopi buatan Ben itu lumayan enak dan ada yang lebih enak dari Ben’s Perfecto, yaitu Kopi Tiwus. Karena merasa tidak percaya, Ben dan Jody pun pergi ke daerah Jawa Tengah untuk membuktikan kata-kata El.

Di sana, mereka bertemu dengan Pak Seno, pemilik warung kecil, dan mereka disuguhkan secangkir kopi Tiwus. Saat meminum kopi itu, Ben pun sadar bahwa Ben’s Perfecto masih kalah jauh dibandingkan kopi Tiwus milik Pak Seno. Dia pun merasa gagal dan rela mengakui kekalahannya, meskipun hal itu membuat dia frustasi. Ben pun menolak uang 1 milyar itu karena dia merasa nggak berhak menerima uang itu.

6. Nggak Semua Hal Bisa Dinilai dengan Uang

source: lokadata.id

Salah satu pelajaran berharga yang bisa dipetik dari film Filosofi Kopi yang pertama adalah nggak semua hal bisa dinilai dengan uang. Hal itu bisa kita lihat dari pertengkaran Ben dan Jody karena kopi Tiwus dan uang 1 milyar tersebut.

Meskipun mereka sempat emosi dan mengalami pertengkaran hebat, mereka pun akhirnya tersadar bahwa ada yang lebih penting dari uang, yaitu persahabatan mereka yang nggak ternilai oleh apapun. Ben dan Jody pun akhirnya kembali berdamai setelah menenangkan diri mereka. Nggak hanya itu, mereka pun memulai awal baru di Filosofi Kopi.

7. Bergerak dari Zona Nyaman

source: hai.grid.id

Pelajaran penting berikutnya yang bisa kita ambil dari film Filosofi Kopi adalah pentingnya keluar dari zona nyaman kita. Setelah menutup kedai Filosofi Kopi di Jakarta, Jody beserta teman-temannya memutuskan  untuk menjual kopi dengan berkeliling kota menggunakan mobil VW Combi.

Nggak hanya itu, setelah mereka puas dengan petualangan mereka, Ben dan Jody pun memutuskan untuk kembali ke Jakarta dan membuka kembali kedai kopi di sana. Di film Filosofi Kopi 2, Ben dan Jody pun berhasil membuka cabang kedai Filosofi Kopi di Yogyakarta dengan bantuan Tarra.

8. Pentingnya Menjalin Mitra dalam Berbisnis

source: balaikita

Dalam film Filosofi Kopi 2, ada satu karakter baru yang muncul dalam cerita, yaitu Tarra , seorang investor yang ingin menanamkan saham 49% di kedai kopi Filosofi Kopi. Awalnya, Jody menolak usulan itu karena dinilai terlalu besar dan menguntungkan Tarra. Akan tetapi, keberadaan Tarra mampu membantu mereka berdua mengembalikan kedai Filkop yang telah lama tutup.

Selain itu, Tarra juga merupakan orang yang mengusulkan agar Ben dan Jody mengekspansi kedai kopi mereka hingga ke luar kota. Usulan Tarra mendapat sambutan hangat dan Filkop pun berhasil membuka cabang di Yogyakarta. Meskipun karakter Tarra dalam cerita ini sempat membuat hubungan Ben dan Jody merenggang, Tarra merupakan seorang mitra bisnis berharga demi kemajuan Filosofi Kopi. Dari sini, kita bisa belajar pentingnya menjalin kerja sama dengan mitra terpercaya demi kemajuan bisnis/usaha yang kita jalani.

9. Setiap Orang Punya Cara Sendiri dalam Melakukan Sesuatu

Selain Tarra, ada karakter baru yang diperkenalkan dalam cerita Filosofi Kopi 2. Dia adalah barista cantik bernama Brie yang merupakan lulusan dari Melbourne. Brie telah mempelajari segala hal tentang kopi dan dia merupakan barista yang handal hingga membuat Jody membuatnya sebagai barista di Filkop. Sayangnya, Ben yang sangat idealis kurang suka dengan kehadiran Brie yang lelet dalam membuat kopi.  

Brie memang cukup detail dalam membuat kopi. Ia punya cara sendiri dan mungkin terlalu sistematis, seperti menakar berat biji kopi hingga pas dan detail lain dalam proses penyeduhan kopi. Hal itu berbeda dengan sosok Ben. Meskipun awalnya Ben membenci Brie, ia pun akhirnya berhasil luluh dengan keberadaan Brie yang menemaninya saat ia terpuruk. Melalui sosok Ben dan Brie, kita bisa belajar bahwa setiap orang punya cara mereka masing-masing dalam melakukan sesuatu.

10. Makna dari Kopi

source: hallobro

Pelajaran terakhir yang bisa kita petik dari film ini adalah tentang filosofi dan makna kopi itu sendiri. Dalam film ini, kita disajikan seluk beluk dunia kopi, mulai dari budidaya kopi yang mengambil setting di pegunungan Ijen, tanah Toraja, dan kebun kopi Liwa  hingga proses penyeduhan kopi.

Selain itu, film ini menyadarkan kita bahwa aktivitas ngopi saat ini lekat banget dengan kehidupan kita sehari-hari. Kopi bisa jadi teman diskusi yang baik dan teman yang bisa membuat hari kita semakin penuh warna. Di samping itu, kopi pun bisa menjadi peluang bisnis yang bagus melihat banyaknya penikmat kopi di luar sana.

***

Nah, mungkin itu aja ya guys beberapa pelajaran yang bisa kita ambil dari film Filosofi Kopi. Menurut kalian, pelajaran penting apa yang bisa kita ambil dari film tersebut? Coba tulis di kolom komentar, ya!

Baca juga: 10 Lagu Fourtwnty Terbaik yang Bisa Kamu Dengarkan

0 Response to "10 Pelajaran Penting yang Bisa Diambil dari Film Filosofi Kopi"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel